Fosil "Naga Terbang" Ditemukan di Argentina, Ini Kata Ilmuan 

Besarnya ukuran predator ini memberikan "gambaran yang mengerikan", kata para ilmuwan di balik penemuan ini.

Fosil "Naga Terbang" Ditemukan di Argentina, Ini Kata Ilmuan 

SIBERITA.ID | Mereka berburu di langit Bumi yang biru sekitar 86 juta tahun yang lalu. Naga Kematian, sepeti itulah para ilmuwan dan arkeolog menamainya. 

Saat sayapnya dibentangkan sepenuhnya, mahluk ini memiliki panjang 9 meter dari satu ujung ke ujung lainnya.

Besarnya ukuran predator ini memberikan "gambaran yang mengerikan", kata para ilmuwan di balik penemuan ini.

kata pemimpin proyek Leonardo Ortiz, "Spesies ini hampir setinggi jerapah," dengan lebar sayap yang "menantang batas-batas pemahaman biologis kita".

Jasad hewan ini terawetkan di bebatuan pegunungan Andes selama 86 juta tahun, yang berarti makhluk bersayap ini hidup bersama para dinosaurus.

Prof. Ortiz merupakan salah satu pakar paleontologi yang awalnya menemukan fosil reptil tersebut dalam penggalian di Argentina pada 2012.

Ia memilih nama spesies Thanatosdrakon amaru karena nama itu menggabungkan kata "kematian" dan "naga" dalam bahasa Yunani.

"Sepertinya itu nama yang pas," kata Prof. Ortiz dalam sebuah wawancara. "Ini adalah naga kematian."

Reptil itu diyakini merupakan salah satu predator pertama yang menggunakan sayap mereka untuk berburu — terbang di langit Bumi zaman prasejarah sebelum burung berevolusi.

Kendati demikian, Prof. Ortiz mengatakan kepada BBC bahwa hewan pemburu ini kemungkinan besar menghabiskan banyak waktunya di darat.

Gaya hidup makhluk ini di zaman prasejarah belum banyak diketahui, kata Prof. Ortiz, namun fakta bahwa dua spesimen yang berbeda ukuran ditemukan bersama-sama adalah bukti bahwa predator ini hidup dalam kelompok.

Reptil mengerikan ini hidup sekitar 20 juta tahun sebelum asteroid menghantam bumi dalam peristiwa kepunahan katastrofik, yang memusnahkan tiga perempat kehidupan hewan dan tumbuhan, dan menandai akhir Periode Kapur (Cretaceous).

Pada 2017, fosil pterosaur yang jauh lebih tua lagi, berasal dari 170 tahun yang lalu di periode Jurassic, ditemukan di Pulau Skye, Skotlandia. Makhluk itu memiliki lebar sayap 2,5 meter.